TROTOAR VS KNALPOT

Mulai 1 Agustus 2017 pemerintah DKI Jakarta memberlakukan bulan tertib trotoar.

Tujuannya: ya supaya gak ada kegiatan lain di trotoar, kayak pkl atau ojek-ojek numpuk di trotoar. Jadi pejalan kaki nya nyaman buat jalan kaki.

Ok.

Terlepas dari berhasil atau tidaknya penertiban di atas fasilitas pejalan kaki itu, saya cuma punya opini lain sebagai warga yang sebenernya suka banget jalan kaki.

Jadi gini, kemarin di lift kantor yang lagi jam penuh, merebaklah aroma tak sedap. Aroma itu bukanlah aroma armpit tak sedap atau baju apek yg nyuci nya gak kering. (Well, itu genggeus banget juga sih) ✌️tapiiiii.. aroma jalanan perpaduan ciamik dari bau matahari pliket plus knalpot yang nyegak banget. Kebayang deh.

Aduh, kita gak bisa nyalahin orang yg terkontaminasi itu, soalnya bisa aja kan dia udah mandi bersih pake parfum favorit, tapi dia trus ke kantor naik angkutan umum lanjut jalan kaki.

Itu kan warga ideal yang diinginkan pemerintah. Supaya gak bawa kendaraan pribadi sendiri-sendiri bikin macet jalanan Jakarta. TAPI KALO END UP JADI BAU JALANAN gitu, gimana mau nyaman?!

Intinya, kalau menurut saya membuat pejalan kaki nyaman gak hanya soal trotoar ideal yg lebar, gak bolong-bolong dan bersih dari pkl atau ojek ngetem. Pejalan kaki juga perlu udara yang ideal buat dinikmati selama dia jalan kaki.

Ter-Zonk jadi pejalan kaki di ibukota ini bukan cuma harus mepet kalo banyak pkl, tapi juga pas enak-enak jalan, lewatlah kendaraan umum yang suka ugal-ugalan itu nyemprotin knalpot itemnya yang baunya nempel kayak kenangan manis di masa duduk berdua dengan berpegangan tangan denganmu itu.

Pasti kan beda banget sama kalau kita lagi jalan-jalan ke negara maju setidaknya Singapura deh yang deket. Seharian jalan kaki kesana kemari, baju bebas bau knalpot walaupun kaki udah pegel. Bahagia. Sebahagia lihat chat notification ada nama kamuh.

Selama jadi penghuni dan bekerja di ibukota, jujur saya memang lebih memilih bawa kendaraan sendiri. Kena macet? ya udah cuma bisa pasrah aja, bayar parkir mahal? ya kurang-kurangin ngemall lama-lama..

Gitu.

Dear pemerintah DKI, berilah setidaknya saya atau warga lain yang suka jalan kaki ini, kesempatan untuk bisa berjalan kaki dengan udara bebas aroma knalpot item genggeus itu.

Gerakan penertiban kendaraan tak layak demi udara Jakarta bebas polusi knalpot ini, semata-mata demi mewujudkan:

Warga sehat gemar berjalan kaki, gak perlu bawa mobil lagi, namun tetap wangi, bersahaja sekali dan selalu sedap endus-endus-able sepanjang hari.

york

Peace.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *