Puasa Syawal buat Pemulai

Hi teman-teman muslim…

😇

Posting aku kali ini, mau share soal puasa syawal. Insya Allah gak bermaksud untuk pamer atau bahkan ngajarin. Not at all.

Bukan juga buat bahas soal segi pahala atau keutamaan-keutamaan dibaliknya, jujur aku gak punya ilmu dari sisi itu. Bicara soal itu lebih baik sih sharingnya sama ustadz kan..

Tapi aku lebih pengen ngajak buat setidaknya mencoba hal yang baik ini.

👆🏻👆🏻👆🏻👆🏻

Makanya aku kasih judul ‘puasa syawal buat pemula’

Karena, jujur ini bener-bener puasa syawal pertama aku, di umur yang udah 30 lewat ini. Dulu-dulu abis bulan puasa lewat, kayaknya lega bgt, lepas dari ujian nahan makan minum emosi siang hari. Palingan puasa lagi, buat bayar utang puasa (karena kalau perempuan ada masa gak puasa sekitar 5 sampe 7 hari)

Itupun bayar puasanya suka di “entar-entar”in.. biasanya udah mepet-mepet panik mau ke ramadan tahun depan nya lagi.. huff.

Dan rasanya beraaaaat bgt, puasa sementara temen-temen yg lain pada makan minum sebebas-bebasnya.

Nah, kemarin ini beberapa hari sebelum Lebaran, aku gak sengaja denger kajian soal puasa di acara Khasanah nya Trans7.

Kenapa gak sengaja? Karena ya, memang denger nya sambil aku siap-siap make up dan hairdo buat siaran pagi kan.

Salah satu kalimat yg aku denger bilang gini intinya:

“Semua yang beribadah di bulan puasa pasti berdoa dan berharap supaya amalan nya diterima”

“Karena hanya Allah yang maha mengetahui bagaimana ibadah kita nilai nya”

Tetapi…

“Salah satu indikasi bulan puasa menjadikan kita lebih baik, adalah: kita dimudahkan untuk melakukan amalan-amalan baik lainnya setelah itu..”

😮😮😮

Kalimat di kajian itu cukup bikin jlebb banget.

Ok, then I challenge myself!

I need to be a better version of myself. So lets do this.

Setelah Lebaran aku niat banget, langsung akan puasa 6hari mulai di hari ke-2 syawal. IN A ROW. Jangan kasi kendor. Kalau dulu challenge workout aja bisa, ini ibadah harus bisa juga!!

💪🏻

Eeeeh… pas hari H lebaran, badan kok malah ngedrop! Mungkin karena agak kecapean. Load kerjaan di 2 minggu sebelum lebaran memang lebih banyak. Buat yang kerja di TV apalagi di bagian pemberitaan, kita biasanya ada kerjaan ekstra gitu.

Kerja jangan kasi kendor, ibadah insya allah juga jangan kasi kendor!

Terus, selesai siaran pagi di hari H Lebaran, ku langsung pulang berniat istirahat. Biar ga makin drop.

Tapi ya mana bisa kan, hari itu banyak saudara kumpul di rumah. Terus gak mungkin juga tidur di saat orang pada silaturahmi maaf-maafan.

Baru bisa tidur agak sore-sorean itu pun demam nya udah makin jadi plusss idung melerr! 🙈😭

Sempet kepikiran buat batalin niat puasa besoknya. Dan nunggu sampai badan fit. Soalnya di minggu depan nya jadwal aku juga ternyata full seminggu dari subuh sampe malem. Gak boleh sakit.

But then, aku mikir lagi. Masa cuma gara-gara badan demam, idung meler jadi kalah? Terus apa iya, abis itu aku punya semangat yang sama? Namanya manusia ya, kadang-kadang kalau udah lembek sama diri sendiri suka keenakan dan lupa.

No!

I decide to do it no matter what!

Baru sakit gini doang, cuma lemes masih bisa jalan masih bisa tidur kok.

Alasan lainnya aku memilih untuk tetep puasa adalah: aku masih punya libur kerja sehari, dan kalau pun lemes aku bisa tidur-tiduran aja di rumah kan. Terus sambil terus puasa, sambil berdoa deh minta disembuhin. Orang puasa doanya kan insya allah lebih jreng.

Yup. Thats d plan.

Di hari pertama, gak terlalu susah. Soalnya bener aja kok setelah berdoa supaya enggak sakit dan lemes, setelah bangun siang badan udah lumayan fit. Malah sempet bisa nemenin anak aku nonton The Incredible di bioskop. (Ok ini agak-agak sih karena godaan pop corn caramel dan siomay goreng nya XXI itu lumayan wow.

But i did it! Yeay.

Nah,

PR nya adalah the next day.

Sudah masuk hari kerja, dan biasanya temen-temen kantor udah rame juga. Beberapa yang sempet pulang kampung suka bawa makanan atau cemilan-cemilan yang unik-unik gitu.

Nah, namanya manusia ya, apalagi penyuka makan kek saya. Manusiawi banget selalu gak pengen ketinggalan coba ini itu. Apalagi tau banget kalo rasanya enak.

Jadi, cara aku adalah: setiap hari selama puasa bawa 2 tempat bekel plastik gitu. Ceritanya demi biar gak ngiler kalo ada yang bawa makanan.

Bahasa yang agak diplomatis nya sih, demi menghormati temen yang nawarin makanan, kita tetep ambil dan simpem buat buka. Hahahaha 😅

Ya, ngambilnya jangan banyak-banyak lah. Cukup ‘segigit’ aja buat ngilangin penasaran. Lagian kalau puasa mana enak sih makan kebanyakan. Biasanya semakin banyak makan kalo lagi buka atau sahur, buat aku semakin susah puasanya. Sementara kalau makan secukupnya malah terasa makin mudah.

Oya, kenapa 2 tempat?

Yang satu buat jenis masakan satu lagi buat sejenis kue-kue camilan.

😅

#terniat2018 kan?!!

nih, bawanya yg kecil aja. Dilarang maruk! 😅

Soal puasa syawal nya sendiri, sebenernya enggak harus 6 day in a row sih, boleh dicicil selama masih bulan syawal. (Begitu yg aku pelajari). Tapi, secara pribadi aku pengen menyegerakan hal yang baik, gak pake ditunda-tunda. Alasan lainnya, karena niatnya ingin menyelesaikan utang puasa nya juga di bulan syawal. Supaya semuanya selesai, gak ada beban sampai ramadan depan dateng lagi. Aamiin.

Alhamdulillah banget, ternyata kalau kita niat bener-bener semua jadi dimudahkan. Intinya semua ini berawal dari niat. Terus ya sabar juga sih.

Jujur, yang paling berat adalah di hari terakhir, 🙈 tapi abis melewati ini semua rasanya luarrr biasa banget. Cobain aja dulu deh sendiri, supaya ngerasain gimana kelegaan yang gak bisa aku gambarin dengan kata-kata.

Semoga setelah melakukan sebuah kebaikan kita selalu dimudahkan juga untuk mengerjakan kebaikan-kebaikan selanjutnya. Aamiin.

Baiklah.

Terima kasih banyak, yang sudah baca ketikan ini. Semoga bisa menjadi penyemangat.

Jangan sampe udah ketuaan buat memulai hihihi..

😘😘😘

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *